Pengacara Kompensasi Pekerja Membuktikan Majikan Memiliki Setiap Peluang Yang Wajar Untuk Mendapatkan Informasi

Pengacara kompensasi pekerja tahu bagaimana pekerja yang terluka mungkin perlu meminjam uang atau mendapat bantuan dari keluarga selama cedera mereka. Dalam kasus berikut, pemberi kerja mencoba menggunakan sumber uang ini untuk menghentikan pembayaran tunjangan secara salah… dan pengacara kompensasi pekerja tersebut berhasil menghentikan pemberi kerja agar tidak salah mengartikan simpanan ini ke dalam rekening tabungan karyawan. Petugas sidang dalam kasus tersebut setuju dengan pengacara kompensasi pekerja, dan membuat temuan bahwa pekerja yang terluka berhak atas tunjangan penghasilan tambahan (atau SIB) meskipun ia memiliki sejumlah uang tambahan (pinjaman dari orang tuanya), dan juga sedikit wirausaha. Perusahaan asuransi mengajukan banding atas keputusan ini, mengklaim telah mendapatkan bukti untuk membuktikan argumen mereka … “setelah” sidang selesai, tegas pengacara kompensasi pekerja. Pengacara kompensasi pekerja karyawan yang terluka itu kemudian berhasil mengalahkan argumen pihak asuransi.

Pengacara Kompensasi Pekerja Membela Hak Untuk Wiraswasta Paruh Waktu

Pengacara kompensasi pekerja menjawab perusahaan asuransi, mengatakan petugas pendengaran dengan benar memutuskan pekerja yang terluka berhak atas SIB. Argumen sebenarnya dari perusahaan asuransi, pengacara kompensasi pekerja menunjukkan, adalah bahwa pekerja yang terluka “bisa bekerja lebih banyak,” dan mengklaim bahwa dia tidak berusaha dengan itikad baik untuk mendapatkan pekerjaan, berdasarkan setoran “ekstra” ini. Tetapi pengacara kompensasi pekerja menekankan temuan medis yang sangat rinci tentang kecacatan serius.

Selain itu, pengacara kompensasi pekerja mencatat bagaimana petugas sidang adalah hakim yang paling penting dari bukti. Petugas dengar pendapat mendengar semua bukti dari pengacara kompensasi pekerja dan dari karyawan itu sendiri, saat dia memberi tahu pengacara kompensasi pekerja tentang cedera dan pencarian pekerjaannya. Sebagai trier of fact, petugas dengar pendapat jelas setuju dengan pengacara kompensasi pekerja tentang kekuatan bukti medis. Berdasarkan bukti yang diajukan oleh pengacara kompensasi pekerja, petugas sidang memutuskan pekerja yang terluka (a) tidak diharuskan untuk mendapatkan pekerjaan tambahan, setelah pengacara kompensasi pekerja membuktikan pekerjaan di pekerjaan paruh waktu dan (b) sedang wiraswasta, konsisten dengan kemampuannya untuk bekerja.

Pengacara Kompensasi Pekerja: Cedera Serius Dengan Efek Abadi

Perusahaan asuransi juga berargumen bahwa setengah slot  pengangguran pekerja yang terluka selama periode kualifikasi tidak disebabkan oleh penurunan nilai. Pengacara kompensasi pekerja mencatat setengah pengangguran pekerja yang terluka juga merupakan akibat langsung dari penurunan nilai. Ini didukung oleh bukti dari pengacara pekerja bahwa karyawan yang terluka ini mengalami cedera yang sangat serius, dengan efek yang bertahan lama, dan “tidak dapat melakukan jenis pekerjaan yang telah dia lakukan tepat sebelum cedera.” Dalam kasus ini, pengacara comp pekerja menunjukkan bahwa cedera pekerja yang terluka mengakibatkan kerusakan permanen. Majikan tidak membuktikan (atau menyangkal) sesuatu yang spesifik tentang tingkat cedera, menurut pengamatan pengacara pekerja, tetapi hanya menyarankan “kemungkinan”.

Majikan Dihentikan Dari Penggunaan Bukti “Membingungkan” Oleh Pengacara Kompensasi Pekerja

Misalnya, pengacara kompensasi pekerja mengatakan perusahaan asuransi menekankan “bukti” yang diperoleh setelah sidang. Namun perusahaan asuransi mengatakan ini berasal dari deposisi yang diambil tiga hari sebelum sidang. Saat itu, pengacara comp pekerja menekan, diketahui bahwa pekerja yang terluka memiliki rekening bank pribadi untuk menyetor upah. Perusahaan asuransi memanggil salinan slip setoran pekerja yang terluka, dan mendapatkan catatannya setelah mendengar dari pengacara kompensasi pekerja. Perusahaan asuransi berpendapat bahwa slip setoran “membuktikan” bahwa pekerja yang terluka memperoleh lebih dari 80% dari upah sebelum cedera. Tetapi pengacara pekerja menekankan bagaimana perusahaan asuransi harus bekerja lebih keras untuk membuktikan argumen ini sebelum sidang.

Secara khusus, pengacara kompensasi pekerja menunjukkan bahwa dokumen yang diajukan untuk pertama kalinya (dalam banding) umumnya tidak diterima … kecuali jika mereka adalah bukti yang baru ditemukan, kata pengacara kompensasi pekerja. Barang bukti yang ditawarkan perusahaan asuransi bukanlah barang bukti yang baru ditemukan, kata pengacara perusahaan pekerja itu. Pekerja yang terluka itu bersaksi kepada pengacara rekan kerjanya bahwa simpanan itu termasuk upah dari wirausahanya dan “uang yang saya pinjam dari ibu saya.” Bukti tidak, membuktikan pengacara pekerja, menunjukkan berapa banyak (jika ada, catat pengacara pekerja) yang disetorkan dari upah pekerja yang terluka versus berapa banyak dari pinjaman. Meskipun perusahaan asuransi telah mengetahui tentang barang bukti tersebut, perusahaan tersebut tidak meminta untuk mendapatkan barang bukti tersebut, tegas pengacara pekerja tersebut. Juga, kesimpulan pengacara pekerja, apakah perusahaan asuransi meminta catatan pendengaran tetap terbuka untuk bukti setelah diterima… yang, tegas pengacara pekerja, mereka punya hak untuk melakukannya. Panel Banding

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *